15.8.11

Damn....

Yeah...damn damn....cm itu yg menggambarkan situasi ini. Well...seperti biasanya di bulan puasa ini, banyak undangan buka bersama. Buka bersama berkedok reuni. Buka berkedok "ah sapa tau gebetan ane dulu blm punya pasangan" "sapa tau jodoh ya kan kan?", dan sederet kedok lainnya. Yah, saya pun juga "terjebak" oleh salah satu acara buka bersama ini. Awalnya teman-teman SMP yang mengadakan acara ini. Saya sih nggak ikut-ikutan jadi panitia. Tapi ya ikut2 usul tempatnya. Dan seperti biasa kan disuruh ngumpul kontak (nomor hape). 

Maka, mengumpulkanlah (halah bahasanya) nomor hape saya ke panitia. Selang beberapa hari, ada SMS undangan dari panitia kalau buka bersama akan dilaksanakan di bla bla, pukul bla bla. Oh, oke, pikir saya. Nah, pagi harinya (di sinilah petaka dimulai) saya mendapat SMS "mei, udah dapet undangan dari si A buat acara bukber?" tanpa nama. Saya pun hanya menjawab udah. Tapi ya dasar kepo, saya pun menyertakan "ini siapa?". Dan dia pun mengenalkan diri. "aku si B, dulu sekelas sm si C". Ya, saya cm ingat samar2 wajah dan namanya. Dia ini cowok. Kebetulan saya nggak gitu akrab dengan teman2 SMP. Ya, hampir 12 tahun nggak ketemu. Setelah panjang lebar tanya kabar, dia pun SMS "nanti tak telp ya?". Jrengg....batin saya. Udah mulai mencium gelagat gak enak. Tapi krn gak enak menolak, takut dibilang sombong dll, saya oke kan saja. Maka....*musik menyeramkan* jeng jeng halah telp lah dia. Lagi2 tanya kabar dll. Panjang kali lebar lah pokoknya. Luamayan lama jg sih telp (buat sy yg jarang telpon-telponan). Akhirnya sy "cut" pembicaraan, alasan udah habis jam istirahatnya. Padahal sih ya males :D nah setelah itu, dia SMS: sore ini ada acara gak? Cegluk,....ada apa ini?? batin sy, sy jawab: sore ini ada acara maaf ya. Dia: kalo besok? Saya: ya aku usahakan. Dan kami pun ber-SMS sepanjang hari itu (hedeh). Sahur pun dia SMS. Dan inilah kecurigaan sy terbesar hahhaa (pengalaman). 

Singkat cerita, jadilah kami sore harinya bertemu. Dia datang di kos saya. Kemudian mencari buka di sebuah warung makan. Di sana, berceritalah kami. Ya apa lagi kalau bukan teman2 lama. Yeah nothing worried lah batin saya. Nah, tetiba di kos, dia SMS kalau sebenarnya pengen ngobrol lbh lama. Tapi krn kondisi sy hr itu kurang fit,  sy pun hrs pulang dan istirahat. Nah, setelah saya tiba di kos, dia SMS: tanya yg agak pribadi boleh gak? Oke, fine....ini sudah membosankan hahaha gini deh ceritanya: dia nembak saya. DORRR!! bukan gitu juga kale...yah gitulah... Saya pun hampir semaput. hahaha lha siapa cobak yg gak kaget. baru juga ketemu, ngobrol bentar kok udah ditembak aja. Sangat aneh. SANGAT. Pertama, saya gak kenal siapa dia, iya kan? dulu aja nggak pernah bertegur sapa kok. Kedua, dia bilang suka dgn sifat saya. What a funny. ornag yang kenal puluhan tahun aja kadang nggak bisa kenal sifat saya kok. Mengada-ada. Ya, saya pikir mengada-ada sj alasan dia itu. 

Sempat bingung harus menentukan sikap. Di satu sisi saya nggak ada tertarik2nya sm anak ini. Di sisi lain gak enak takut dibilang sombong. Akhirnya, saya pun meminta pendapat teman saya. Dan langsung bilang: NO!! NO!! hahaha baiklah....saya SMS dia. menolak intinya. Dia pun langsung SMS bertubi-tubi, tanya alasannya. Tidak sy jawab, buat apa? Kalau cerdas harusnya udah tahu jawabannya (dan gak bakal nembak langsung gitu sih). Saya diamkan sj. Telp lah dia, masih saya diamkan. Akhirnya saya "gilo" sendiri. Saya pun mengganti nomer hape saya. Damn.........

2 comments:

maya said...

hihihi... begitulah. spt dirikuhh yg jg mengganti nomor >.<"

Meita Sandra said...

is it a damn thing, yes? -____-"